ingatan seorang petani


Adalah Petani yang membangun Indonesia sedemikian rupa, karena produktivitas merekalah segala macam makanan bisa terus terhidang. Yang mereka lakukan tidak ringan, sama sekali tidak. Tapi yang mereka dapat dengan beban seberat itu, sangat kecil. Jauh dari cukup. Pernah membayangkan bila kita berprofesi jadi petani di masa pasca reformasi?

Tidak, saya tidak sedang membela mantan Presiden Soeharto. Tapi apa yang beliau pernah lakukan setidaknya sedikit banyak meringankan beban para petani. Pada masanya (terutama sebelum 1984-red.), petani disubsidi sedemikian rupa, dengan dana kredit, pupuk yang bersubsidi, pengairan, pembangunan infrastruktur yang cukup, koperasi penjualan, dan lain-lain. Setidaknya kita bisa menyebut beberapa hal tersebut bila mencoba mengingat kembali masa-masa itu.

Sadarkah kita bahwa pembangunan sebuah Negara, terlebih perekonomiannya harus dimulai dari pertanian? Sadarkah anda yang tinggal di Jawa bahwa pulau ini dikenal sebagai negeri yang gemah ripah loh jinawi karena kesuburan tanahnya dan melimpahnya hasil pertanian? Coba kita tengok Negara kecil seperti Taiwan, dan atau Jepang yang pertaniannya bisa maju sedemikian rupa. Mereka tidak pernah lagi perlu khawatir akan keadaan perut mereka. Karena petani sejahtera, sehingga bisa berkonsentrasi pada kegiatannya. Dengan petani yang sejahtera, penduduk lain yang berprofesi bukan petani akan terpacu untuk membangun sektor lainnya.

Semua sudah seharusnya harmonis, saling mendukung, saling melengkapi. Sebagai pekerja di kota misalnya, kita tidak mungkin menafikan keberadaan petani. Biarlah mereka petani gurem, toh kegureman mereka pula yang produksinya mengisi perut kita sehari-hari. Bandingkan dengan kita yang pekerja di kota misalnya, apa yang sudah kita hasilkan untuk mereka para petani? Mungkin sama sekali tidak ada.

Pemilu, adalah siklus lima tahunan yang menyerang seperti wabah hama wereng. Seperti pada waktu-waktu sebelumnya, petani akan mendapatkan banyak pujian penuh kepentingan. Disana sini dielu-elukan. Partai A akan mengumbar janjinya pada petani. “Pupuk disubsidi kalau kami terpilih, infrastruktur akan kami bangun, ah ya, itu padi-padi hibrida akan kami kembangkan lagi. Kami ingin pertanian maju. Bung Karno saja cinta Pak Marhaen. Blaa..Blaa..Blaa..”. Partai B yang notabene saingan berat partai A tentu tidak mau kalah, “Ah, itu nanti Bapak-bapak tani kami gratiskan pupuknya ya..!! Bapak bapak butuh kerbau berapa buat mbajak sawah? Ah uhmm nanti datang saja ke kantor Partai ya, coba tulis proposal itu, nanti biar anak buah saya yang cairkan dana buat kerbaunya..”. Ya janji-janji diumbar, diobral.

Seperti barang dagangan yang dijual di supermarket masa-masa hari raya. Setelah dibeli, mungkin tanggal kadaluarsanya sudah dekat. Janji politik, yang terucap dari pedang yang dihunus para politisi pun seperti itu.

Ah, ingatan sebuah saung dipinggir beberapa petak sawah memanggil pulang.

Author: Aditya Sani

I would love to encourage people to read, to think and to typewrite. Founder of Midjournal.com.

11 thoughts on “ingatan seorang petani”

  1. Perekonomian negara maju di lihat dari penduduknya yang mana cukup sandang pangan papan,petani punya peranan penting dalam menunjang jalannya perekonomian jangan sampai yang kaya bisa makanan yang miskin kesakitan belum makan

  2. @Kang Hedi
    apakah berarti sekadar “merasa maju” padahal sebenarnya mundur?

    __
    eh, Kakak, makan di saung pas siang-siang enak, lho😀

  3. wah iya ini, aku plg miris dg para decision maker di negeri ini yg serba gamang. mo hitek tp lupa, pondasi sebenarnya adl para petani.

    mbok iyao, pake manajemen lokal aja. apa yg udah ada dan nyata2 udah terlihat, itu yg dikuatkan dan dimajukan.

    yo ra dit ??
    aku tuh miris banget je, kl liat persawahahn jd perumahan…apalagi kl jd pabrik !!!! wuaaaaaaaaahhhhh muntab dehhhh :((

  4. menurut hasil kunjungan bos saya ke negri tetangga, malaysia, di sana pusat pemerintahannya dibangun di tanah2 tandus, sehingga tempat-tempat yang subur bisa tetap buat hidup tumbuhan.

  5. Coba sekarang kita kembali ke Desa. Tanyakan kepada Petani, “Pak fungsi KUD itu apa sih?”

    Apa dia kata. “KUD itu tempat bayar listrik, Mas!!!”

    Haaahhhh…..

    (Pengalaman di dapat saat mencoba hidup bersama petani selama dua bulan di suatu dusun di wilayah barat Kabupaten Sleman Yogyakarta, alias KKN – kuliah kerja nyata)

    Salam kenal dari saya…

    Hidup Pak Tani!!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s