Ini soal Masa Depan. Titik!

Masa depan dari 9.607.787 jiwa penduduk ber-KTP Jakarta (menurut BPS, 2010) dan tentu tidak lupa lebih-kurang 18 juta jiwa penduduk wilayah Bodetabek (Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi) akan di tentukan oleh 6.996.951 pemilih berdasarkan ketetapan Komisi Pemilihan Umum (KPU) Provinsi DKI Jakarta untuk putaran kedua Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) DKI Jakarta pada hari ini (20 September 2012), dengan rincian:

  • wilayah Kepulauan Seribu tercatat 16.367 pemilih,
  • wilayah Jakarta Pusat tercatat 789.484 pemilih,
  • wilayah Jakarta Utara tercatat 1.168.988 pemilih,
  • wilayah Jakarta Barat tercatat 1.510.159 pemilih,
  • wilayah Jakarta Selatan tercatat 1.512.913, dan
  • wilayah Jakarta Timur tercatat 1.999.040 pemilih.

Bagi saya, hari ini sungguh bersejarah karena incumbent yang berasal dari Partai Politik pemenang pemilu dan rekan-rekan koalisi partainya ditantang oleh kandidat dari hasil koalisi dua Partai Politik yang sebetulnya tidak memiliki basis suara yang cukup besar dari sisi kader Partai. Hasil survey pada seminggu sebelum pemilihan putaran pertama menggambarkan sesuatu yang berbeda: incumbent pasti menang. Ternyata survey tinggal survey, tim sukses pongah hingga salah ambil langkah catur. Waktu seminggu sebelum pemilihan nampaknya cukup untuk merobek-robek hasil survey banyak lembaga. Persentase suara (yang walaupun tidak sampai 50%) untuk kandidat penantang di putaran pertama sebetulnya merupakan isyarat bahwa sebagian besar pemilih di DKI Jakarta menginginkan perubahan pada kepemimpinan. Sesuatu yang mengejutkan bagi banyak kalangan, termasuk kedua kandidat yang bertarung di pemilihan umum.

Meskipun melaksanakan putaran berikutnya artinya biaya tambahan yang membengkak untuk semua pihak (Negara dan kedua kandidat). Apa boleh buat pemilihan umum putaran kedua tetap harus dilaksanakan demi nilai-nilai demokrasi di Ibukota tercinta.

Tulisan ini tidak ingin bermain dengan tebak-tebakan hasil pemilihan putaran kedua, karena sejujurnya saya pun tidak bisa meramalkan dengan tepat. Satu hal yang pasti, kedua tim sukses kandidat sudah bekerja dengan segenap pikiran dan tenaga yang maksimal. Hingga bahkan berulang-ulang mengganti status BlackBerry Messenger (BBM) dengan pesan (bernada kampanye) yang sama dalam satu hari, padahal dari seluruh contact di BBM-nya paling-paling hanya 30% yang punya hak pilih. Mari kita tertawakan saja hal tersebut.

Kalau dan hanya kalau saya boleh berbicara selugas ini, sebetulnya kita (Indonesia secara umum) berada dalam masa krisis kepemimpinan, masa dimana pemimpin tidak lagi memiliki wibawa dan penegakan hukum lebih mirip “macan ompong dan bahkan tanpa kuku yang tajam”. Disaat yang bersamaan, rakyat membutuhkan suri tauladan dan inspirasi bagi keseharian mereka. Entah siapa yang salah.

Saya seorang muslim, dan saya (sangat) malu menjadi bagian dari negara mayoritas muslim dimana korupsi terjadi membabi buta. Bahkan Al-Qur’an pun dijadikan bancakan oleh koruptor di negeri ini. Karenanya, ketika memilih pemimpin, saya tidak akan pernah menggunakan indikator keimanan sebagai tolak ukur. Miris betul rasanya hati dan pikiran saya, ketika isu agama dimanfaatkan sebagai alat kampanye. Terlepas dari ikatan emosional masing-masing individu dengan agamanya, ini merupakan sebuah kemunduran bagi demokrasi dan akal sehat rakyat.

Simbol-simbol Suku Agama dan Ras (SARA) tidak selayaknya digunakan sebagai alat kampanye di kota yang sebetulnya melting-pot dari ke-Bhinneka-Tunggal-Ika-an Indonesia. Founding Fathers kita mungkin sedang menangisi cara berfikir rakyatnya yang dipecah belah isu SARA, dan lupa bagaimana leluhur meregang nyawa untuk menyatukan Indonesia. Hari ini, kita memilih pemimpin untuk mengarahkan bagaimana sebuah kota harus dikelola, bukan untuk menjadi Imam dalam sholat berjamaah atau berdzikir bersama. Agama itu soal Hablum-min-Allah; bersifat vertikal; bukan antar manusia. Sementara, menjadi warga kota yang baik itu soal Hablum-min-annas; bersifat horizontal; antar manusia. Karenanya, berfikir dan memilih dengan akal yang sehat dan hati yang tulus.

Banyak hal lain yang lebih mendasar dari persoalan kepemimpinan dan manajerial dalam mengelola Ibukota. Kita memerlukan pemimpin sekaligus manajer yang mampu untuk:  Mengelola dan memelihara sustainability kota sekaligus membangun dengan inovasi; Berfokus tidak hanya pada sistem dan struktur, tetapi juga pada sumber daya manusianya; Memiliki reputasi dan wibawa sehingga mampu mengontrol dan dipercaya oleh rakyat; Memiliki jangkauan berfikir dalam jangka pendek menengah dan panjang, dalam artian menguasai taktik dan strategi; Berani mengambil langkah catur ketika ketidakadilan terjadi; Dan tidak terikat pada bentuk kontrak politik apapun yang menghalangi arah kebijaksanaan.  Itu baru yang namanya Meritoktrasi dalam kepemimpinan.

Apapun hasil dari pemilihan putaran kedua ini, entah incumbent atau pun penantang, pemenang tidak akan bisa bekerja sendiri dari atas menara gading. Pemenang akan membutuhkan 9.607.787 jiwa penduduk ber-KTP Jakarta dan lebih-kurang 18 juta jiwa penduduk wilayah Bodetabek untuk berusaha sekuat tenaga dan menjadi warga kota yang baik, memiliki disiplin yang tinggi serta berpartisipasi aktif dalam proses pemerintahan. Tanpa hal tersebut, niscaya tidak akan ada perbaikan dan perubahan yang terjadi. Percaya pada saya!

Surat buat Bang Fauzi

Assalamu ‘alaikum Warohmatullahi Wabarokatuhu

Bang Fauzi,

Jakarta punya kita semua kan, Bang? Kota yang Abang pimpin mingkin keliatan gegap gempita. Bukan cuman gedung nyang nambah banyak dan numpuk di pusat, rumah-rumah bedeng juga numpuk noh di belakang proyek. Tumpek blek, Bang. Abang, kan nyang punya tangan buat ngatur yang namanye peraturan kan bang. Coba, Bang diatur lagi ini Kota. Itu peraturan soal emisi gas buang ditegakkin lagi dah, Bang. Ane ngeri Bang, Jakarta udah kaya pembantai bayi sekarang. Anak-anak tetangga ane pada megap-megap, Bang.

Kendaraan nambah terus ya Bang, padahal ruas jalan kagak bakal ditambah. Ntar Abang tambah jalan, pohon kena tebas. Ane yakin, ruas jalan Abang tambah juga jalanan kagak bakal kerasa lengang, Bang.

Nyatanye Jakarta sekarang isinye individualis, ane liat jelas di atas aspal hitam yang nomprokin Jakarta. Semuen orang buru-buru, semua orang mikirin diri sendiri aje. Nantinye, semuen orang kejebak di ujung botolnyang namanye macet total.

Bang, ude berapa taon ibukota begini? Lime taon? Sepuluh taon? Lime belas taon? Mingkin baek kagak? Boro-boro. Kejadiannye tambah ancur. Mobil mingkin banyak menuhin sisi-sisi jalan, motor juga mingkin yoi. Denger-denger, banyak OKB di ibukota. OKB yang kendaraannye nyicil, nyang gayanye nyetir juga nyicil: “yah..dikit-dikit bisa dah …”

Jakarta punye cerita. Kota ini dibandingin same Bogota nun di Kolombia. Bogota bise, Jakarta harusnye juga bise. Dulu, Bogota itu emang busuk. Kriminalitasnye nomor wahid, polusinye wahid, daerah kumuhnye ape lagi. Sampe ade “pitungnye Bogota” alias “Bang Mayor” sono nyang jadi teladan. Uswatun Hasanah (Suri tauladan nyang baek), Bang kalo kata Nabi Muhammad. Walopun Bang Mayor Bogota bukan muslim, Bang..hehe. Tapi, die teladan nyang ngegugah hati seisi kota sampe lunak, nyang bise ngajak perilaku warga buat berube, bukan tambah berabe. Die nyang punya due solusi besar: ngerube gaya hidup sama mbangun fasilitas infrastruktur nyang mencukupi.

Jakarta punya gaye. Kabarnye, ntu dua solusi besar bakal diadaptasi. Awalnye pembangunan fasilitas transportasi publik: kereta nyang pake listrik, bus nyang merah-oranye, same ape lagi ntu kapal di Ciliwung. Di Bogota, pan mereka ngebangun Trans-Bogota same Bicycle Lane di seluruh penjuru kota. Ntu due cara tadi ditambah teladan sama tegasnye Bang Mayor Bogota, masalah disono beres Bang..

Nah di Jakarta, pemerintahan Abang baru ngebangun Trans Jakarta aje kan, Bang..Jujur ni Bang, naek Bus ntu mahal, Bang..Dibandingin same nyicil same beli bengsin motor, jauh lebih mahal. Abang kagak percaya? Coba aje Abang itung ndiri. Nah, biar kagak mahal lagi Bang, solusi Bicycle Lane ntu Abang adaptasi juga dong. Banyak lagi Bang rakyat Jakarta nyang mau sepedaan. Yakin dah, Bang.. Pan mereka tau, sepedaan sehat. Ntu liat, anak buah Abang, nyang Walikota Jakarta Selatan, ntu biangnye Sepedaan die. Ane liat sepeda ontelnya aje ngiri..

Sekarang mah ye Bang, orang mau sepedaan kemane-mane dianggepnye gila. Lha kota Abang sama sekali kagak bisa dipake buat sepedaan (ntu juga paling hari minggu pas jalanan kosong plong). Ampir same Bang same nyang namanye bunuh diri, berarti kalo diliat dari sisi agamenye same aje dose. Biar dose kite nyang naik sepeda kagak nambah lagi, Abang buatin dong fasilitasnye, Bang. Kagak bakal lebih mahal Bang daripade biaya rugi nyang nimbul gara-gara Jakarta macet. Bener dah

Ni Bang, ane kasi list dah ape-ape aje nyang diperluin bakal Bicyle Lane:

1. Bicycle Lane..hehe (Cat kuning bakal ngecet lajur di trotoar, Konblok Segitiga nyang banyak).

2. Marka Jalan, kasih tande biar keliatan kalo ntu jalur buat sepeda, bukan jalur motor..

3. Tempat Penitipan / Parkiran Sepeda, yang dilengkapi dengan ruang locker dan kamar mandi. Ane denger, soal yang ini sudah ada Mall yang mau mulai. Di FX Jl. Jend. Sudirman sana kalo ane kagak salah, Bang. Harapan ane, Abang bisa ngasi anjuran untuk pengelola gedung perkantoran dan pusat perbelanjaan untuk bikin ini. Insya Allah Bang, jumlah pesepeda di Jakarta bakal terus nambah.

4. Ayo Bang, Jalur hijau dengan pepohonan yang rindang dibangkitkan lagi. Jangan takut sama pemilik bangunan yang melanggar, apalagi yang SPBU itu, Bang.. hehehe.. Hajar aja, Bang. Tegas dikit dah..

Abang Foke yang ahli nan bijaksana. Kite sama-sama tau, Abang kan lulusan Arsitektur Perencanaan Kota dan Wilayah dari negeri Jerman sono, buktiin keahlian Abang. Rakyat Jakarta nunggu kebijaksanaan Abang. Bang, baca surat ane ya, Bang…

Wassalam,

Aditya Sani